OTT Edhy Prabowo Hingga Spekulasi Perpecahan Jokowi dan Menhan Prabowo

  • Bagikan
OTT Edhy Prabowo Hingga Spekulasi Perpecahan Jokowi dan Menhan Prabowo
Foto Sumber : https://asiatimes.com/

Jakarta, Infosiar.online Peristiwa Penangkapan serta pengunduran diri Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo atas kasus tuduhan korupsi ekspor benih lobster ke Vietnam semakin membuat publik berspekulasi tentang kemungkinan perpecahan yang terjadi antara Presiden Joko Widodo dan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, yang juga merupakan mantan rival presiden Jokowi didalam perhelatan pilpres 2019 yang lalu.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan Wakil Ketua Umum Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) itu setelah kedatangannya pada pagi hari dari Hawaii pada 25 November 2020, yang tindakan tersebut tidak dapat mereka lakukan tanpa persetujuan sebelumnya dari presiden Jokowi.

Penyidik ​​juga telah menahan istri Edhy Prabowo, serta sembilan pejabat kementerian lainnya, juga enam tersangka dari perusahaan swasta dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang ditujukan terhadap monopoli ekspor yang telah menjadi sorotan publik selama beberapa waktu.

OTT Edhy Prabowo Hingga Spekulasi Perpecahan Jokowi dan Menhan Prabowo
Presiden Indonesia Joko Widodo (kanan) berjabat tangan dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto setelah Jokowi dilantik untuk masa jabatan kedua sebagai presiden di gedung parlemen di Jakarta pada 20 Oktober 2019. Foto oleh Achmad Ibrahim / Pool / AFP

Prabowo Subianto belum bereaksi terhadap penangkapan salah satu pembantu terdekatnya, tetapi para pengamat meyakini bahwa ia(Prabowo Subianto) akan berusaha meredakan ketegangan dengan presiden yang timbul dari penangkapan tersebut. “Saya pikir dia akan membebaskan dia ( Edhy Prabowo),” kata seorang analis. “Dia (Prabowo) memiliki ambisi dan kepentingannya sendiri untuk dipertimbangkan.”

Didalam satu-satunya komentarnya atas kasus tersebut, Jokowi menunjukkan dukungannya terhadap langkah KPK, yang telah membuka mata publik se-ibu kota Indonesia. “Saya yakin KPK bekerja secara terbuka, transparan, dan profesional,” ucapnya dalam video yang dirilis kantornya.

Didalam wawancara televisi 16 November, presiden mengatakan dia sangat puas dengan kinerja menteri saat ini dan berpikir mereka bekerja sama lebih baik daripada Kabinet sebelumnya.

Tapi dia juga tidak mengesampingkan perombakan, yang sekarang akan menjadi tak terelakkan dengan dakwaan dan pengunduran diri Prabowo Subianto. Presiden sebelumnya telah mengkritik penampilan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto yang tidak bersemangat, yang masih akan secara nominal bertugas mendistribusikan vaksin virus corona ketika akhirnya tiba.

Prabowo telah bersama Edhy Prabowo di setiap langkahnya sejak mantan jenderal itu kembali dari pengasingan pada awal tahun 2000-an untuk memulai karir politik sebagai Ketua Umum Gerindra, yang sekarang menjadi salah satu partai yang tergabung didalam koalisi Jokowi.

Baca Juga :  Jelang Peringatan Hari Jadinya ke 70, Ditpolairud Sulteng Bagi-Bagi Sembako

Setelah saling berkompetisi pada pilpres tahun lalu, Jokowi mengejutkan rakyat dengan menggaet Prabowo ke kabinet periode keduanya, yang oleh banyak pengamat dianggap sebagai langkah cerdas untuk mengeluarkannya dari barisan oposisi.

Prabowo telah berada dalam jajaran kabinet yang dipimpinnya sebagai menteri pertahanan, melakukan perjalanan jauh sambil menghindari ranjau politik dan tampaknya menikmati hubungan baik dengan Jokowi, yang memiliki visi dan misi untuk menghidupkan kembali ekonomi.

Edhy Prabowo adalah menteri kedua dalam pemerintahan Joko Widodo yang menghadapi tuduhan korupsi. sebelum itu terdapat nama Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi, yang mengundurkan diri pada September tahun lalu setelah dia didakwa oleh KPK karena menyalahgunakan dana US$ 1,8 juta. Dia kemudian dipenjara selama tujuh tahun.

Skandal lobster telah muncul ke permukaan sejak Mei lalu ketika Edhy Prabowo secara kontroversial mencabut larangan ekspor benih lobster, yang dilakukan oleh pendahulunya Menteri Susi Pudjiastuti pada tahun 2016 lalu.

Edhy Prabowo mengklaim bahwa larangan tersebut telah menyebabkan semakin maraknya penyelundupan benih hasil tangkapan liar serta mengatakan akan lebih baik bagi pemerintah untuk melegalkan perdagangan tersebut dan membiarkan negara mendapatkan keuntungan dari pajak.

Sementara itu, Dua perusahaan yang dimiliki oleh tersangka lainnya di operasikan oleh seorang mantan pejabat senior di Kementeriann Kelautan dan Perikanan yang dipecat oleh Menteri Susi Pudjiastuti pada 2017 setelah dia dihukum dan dipenjara karena penyelundupan benih dan pencucian uang.

Tempo mengklaim, perusahaan yang terlibat skandal itu baru dibentuk beberapa bulan lalu atau belum lama ini, serta tampaknya memiliki tujuan untuk menguangkan kembali dibukanya perdagangan.

Vietnam memiliki perdagangan ekspor lobster yang berkembang pesat, sebagian besar dibangun di sekitar pasokan stabil sekitar empat hingga lima juta benih yang ditangkap di dalam negeri yang kemudian tumbuh sesuai ukuran pasar.

Baca Juga :  Pariwisata Alam Dibuka, TNI-Polri Siap Mengawal Protokol Kesehatan

Tetapi mengingat permintaan pasar China yang tak terpuaskan, Vietnam telah berupaya untuk memperluas produksi lobster budidaya dengan mengimpor benih dari Indonesia dan Filipina.

Pasokan alami lobster benih Indonesia sebanyak 20 kali lebih besar dari Vietnam dan dalam kurun waktu beberapa tahun, sebelum larangan diberlakukan, lebih dari 100 juta ditangkap di perairan Indonesia dan kemudian diekspor ke Vietnam.

Pudjiastuti mengubah semua itu, dan mengklaim bahwa Indonesia memiliki potensi untuk membangun industri aquakultur lobster terbesar di dunia dan menyediakan mata pencaharian yang lebih baik bagi para nelayan kecil yang miskin. Namun begitu Dia enggan untuk mengomentari perkembangan terbaru.

Hubungan Prabowo Subianto dengan Edhy Prabowo dimulai pada tahun 1993 ketika karir militer yang sedang berkembang tiba-tiba berakhir dengan pengusirannya dari Akademi Militer Indonesia karena berperang.

Menurut biografi tidak resmi, Prabowo membiayai pendidikan tinggi Edhy Prabowo dan juga menjadi eksponen pencak silat terkemuka, suatu bentuk seni bela diri yang dipraktikkan di seluruh Indonesia dan seluruh Asia Tenggara.

Setelah pengadilan militer Prabowo karena pembangkangan pada tahun 1998, Edhy Prabowo tetap bersama mentornya itu selama dua tahun yang dihabiskan oleh sang jenderal di Yordania, kemudian mengikutinya ke dalam politik pada tahun 2008 ketika ia membentuk Gerindra pada saat pemilihan umum 2009.

Mewakili negara asalnya Sumatera Selatan, Edhy Prabowo menjalani dua masa jabatan parlemen antara 2009 dan 2019, akhirnya menjadi ketua komisi pertanian dan perikanan DPR.

Meskipun ia memenangkan masa jabatan ketiga pada tahun 2019, Edhy Prabowo melepaskan kursinya setelah diangkat menjadi Menteri didalam kabinet Jilid dua pemerintahan Joko Widodo dengan menggantikan Pudjiastuti, salah satu menteri Jokowi yang paling efektif tetapi juga paling mengganggu yang memiliki hubungan yang kacau dengan Menteri Koordinator Maritim Luhut Panjaitan.(RH).

  • Bagikan